Pahlawan

Sunday, May 5th 2013. | Essay, Refleksi

diponegoroJika merujuk pada makna bahasa, pahlawan berarti orang yang menonjol karena keberanian dan pengorbanannya dalam membela kebenaran. Berangkat dari arti ini, maka setiap pribadi yang menjalankan aksi kebenaran dengan semangat yang membara dan penuh keberanian dapat disebut pahlawan. Makna di atas juga tidak membatasi ruang lingkup sosial seseorang. Apakah dia seorang jendral, pejabat pemerintah, tokoh agama, petani, nelayan, atau tukang becak sekalipun. Titik core-nya pada satu dimensi, yaitu keberanian.

Bulan November merupakan bulan yang istimewa bagi Indonesia. Pada bulan ini, bangsa Indonesia memiliki peristiwa penting dalam cacatan sejarah, yaitu hari pahlawan yang jatuh pada tanggal 10. Peristiwa ini sesuai dengan core di atas, yaitu keberanian. Keberanian arek-arek Suroboyo dalam mempertahankan tanah air dari agrasi militer sekutu.

Jika berucap hari pahlawan, maka ada kalimat yang masih mengiang ditelinga kita, yaitu pekikan suara Bung Tomo, “Allahu Akbar!, Allahu Akbar!, Allahu Akbar!” pada seluruh lapisan masyarakat untuk bergerak mengangkat senjata mempertahankan pribumi. Pekikan itulah yang mengantarkan dirinya dalam goresan tinta emas sejarah.

Namun jika membaca sejarah secara mendalam dan mendengarkan penuturan para saksi, maka kesuksesan 10 November sangat dipengaruhi oleh Resolusi Jihad yang dikumandangkan Hadratus Syekh KH Hasyim Asy’ari, pemegang otoritas keagamaan Jawa Timur waktu itu. Beliau merupakan ulama kharismatik yang memiliki jaringan ribuan pesantren di Nusantara.

Menjadi pahlawan tidak lagi menjadi martir dengan mengangkat bambu runcing menghadapi senapan ganas atau tank-tank penuh keangkuhan. Menjadi pahlawan adalah mengisi kemerdekaan dengan keberanian mempertahankan kebenaran pada ranahnya masing-masing.

Lewat jejaring pesantren inilah, gerakan Jihad melawan sekutu cukup efektif memobilisasi mujahid-mujahid pada peristiwa besar 10 November. Laskar Hizbullah dan PETA yang didominasi kaum santri menjadi Garda terdepan dalam menahan serangan. Tapi sayang kisah heroik kaum sarungan itu kini hampir hilang –atau mungkin sengaja dihilangkan- dari catatan sejarah.

Inilah yang menjadi tugas besar bangsa ini, terlebih para santri untuk menguak kembali kisah heroik para pendahulu yang berani syahid mempertahankan pribumi dari cengkraman penjajah. Meski dengan modal bambu runcing, namun patriotisme telah merasuk ke dalam sumsum hingga menembus ubun-ubun. Mereka iman atas kalam hikmah “cinta tanah air bagian dari iman” hubbul wathan minal iman.

Kini, setelah puluhan tahun peristiwa heroik itu berlalu, tugas kita meneladani keberanian mereka dalam menguak dan mempertahankan kebenaran. Menjadi pahlawan tidak lagi menjadi martir dengan mengangkat bambu runcing menghadapi senapan ganas atau tank-tank penuh keangkuhan. Menjadi pahlawan adalah mengisi kemerdekaan dengan keberanian mempertahankan kebenaran pada ranahnya masing-masing.
Berani jujur bagi pedagang, berani amanah bagi pejabat, berani hidup sederhana bagi pengajar, berani menghadang panasnya matahari bagi petani, berani menerjang ombak bagi nelayan, dan keberanian lainnya. Jika keberanian itu dapat dipertahankan di antara berbagai kubangan penghiatan yang marak terjadi maka yakinlah itu sikap kepahlawanan yang jika dilakukan siapapun maka layak menyandang gelar pahlawan.
Wallahu a’lam bis shawwab.

Muhammad Hasyim

Comments

comments

tags: , ,

Related For Pahlawan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *