Kontroversi Hukum Kuas Bulu Babi (Eterna China Bristles) Dalam BMK Langitan

Sunday, March 16th 2014. | Kabar

indexhgj

Bahtsul Masa’il Kubro se-Jawa dan Madura yang dilaksanakan di Ponpes Langitan pada 13-14 Maret 2014 memutuskan beberapa hukum tentang pemakaian kuas merk Eterna China Bristles yang telah beredar luas berbagai toko. Pasalnya, kuas tersebut diproduksi dari bulu hewan Babi.

Kadinkes Kab. Tuban pada januari 2014 mengirim sampel kuas merk tersebut ke Lembaga Pengujian Pengawasan Obat Dan Makanan Majlelis Ulama Indonesia (LPPOM MUI) propinsi Jawa Timur.

Hasilnya positif bahwa kuas dengan merk ETERNA CHINA BRISTLES terbuat dari bulu hewan dengan ciri-ciri ketika dibakar berbahu menyengat (Jawa: sangit).  Berbeda jika kuas tersebut terbuat dari bahan sejenis nilon atau bahan sintesis lainya. Maka bahunya tidak akan menyengat dan kuas akan mengeriting (Jawa: mengkeret).

China Bristles artinya sama dengan Hog Bristles yang bermakna Babi peliharaan. Produk ini bisa dilihat dari gagang kuas yang bertuliskan Bristles, Pure Bristles, 100 % China Bristles dan sebagainya.

 

Budhi Baskhara, pakar dan prktisi kimia Tuban mengatakan, “bulu Babi paling murah digunakan bahan kuas ketimbang lainnya. Biaya produksi kuas jauh lebih profit (menguntungkan) dari pada bulu sintesis. Tinggal mengumpulkan, membersihkan, dan memotong. Terlebih jika kuas itu diproduksi di Tiongkok yang stok kulit Babinya melimpah”.

Pria lulusan Universitas Ahmad Yani Bandung jurusan kimia ini mengatakan bahwa bulu sintesis yang biasanya menggunakan bahan nilon, salah satujenis polimer, biaya produksinya jauh lebih mahal karena bahan baku jenis karbon tidaklah murah. Selain untuk kuas nilon juga dipakai sikat gigi dan kuas make up.

Dalam Yahoo Answer disebutkan bahwa bulu putih dan hitam Babi banyak digunakan pada kuas roti, cat tembok, kosmetik dan sebagainya. Menurut salah satu pegawai di Pengadilan Negeri (PN) Kabupaten Tuban, Bahyu Agung kurniawan, bahwa perlu diwaspadahi karena kuas jenis bulu babi ini tidak semuanya bertuliskan Bristles. (Sumber : Radar Bojonegoro edisi 21 & 24 Januari 2014 & Jawa Pos Tanggal 21 Januari 2014 hal. 13).

Lalu, bagaimana dengan hukum cat tembok atau kayu yang telah dipoleskan pada dinding rumah, masjid, kamar mandi yang pengecetannya menggunakan kuas bulu Babi tersebut?

Dalam hal ini terdapat Khilaf (perbedaan pendapat) antara pendapat Imam Syafi’i yang mengatakan hukumnya adalah Najis, sedangkan menurut Imam Malik dan Ibnu Qosim mengatakan bahwa hukumnya Suci.

hukum najis ini adalah jika memang sudah Tahaqququnnajasah (kuas dengan merek diatas benar-benar dari bulu babi), jika tidak tahaqquq maka memakai hukum asal yaitu suci.

Menurut kalangan Syafi’iyah Hukum cat tersebut tetap najis meskipun kuas tersebut sudah terlanjur digunakan mengecat Masjid. Cat tersebut tidak bisa disucikan karena sudah Tajammad (menjadi padat). Dan apabila yang terlanjur di cat adalah Masjid, maka bagi yang tahu wajib untuk segera menghilangkanya (catnya.red). Isti’malun Najasah (penggunaan barang najis) dalam hal tersebut adalah Haram kecuali bagi orang yang tidak tahu.

Lalu, bagaimana solusi bagi para grosir yang terlanjur membeli dalam jumlah banyak dan Pabrik Roti yang telah membuat roti dalam jumlah yang banyak ?

Akad jual beli para grosir tersebut fasid (rusak) karena barang yang dijual terkena hukum najis. Solusinya adalam mengikuti pendapat Imam Malik yang mengatakan bahwa bulu Anjing dan Babi adalah Suci.

 Adapun Jika mengikuti Imam Syafi’i, maka para grosir wajib mengembalikan kuas tersebut kepada produsen dan produsen wajib mengembalikan uang para grosir karena aqad transaksinya rusak.

Meski demikian keputusan bahtsul masa’il ini masih belum seratus persen final karena masih membutuhkan proses pentashihan ulang dari para mushohih mengenai ta’bir-ta’bir terkumpulkan.

Berita terkait:

NU Online: Ponpes Langitan Gelar Bahtsul Masa’il Kubro Se-Jawa dan Madura

Bahtsul Masa’il Kubro Tayang Di Beberapa Titik Kawasan Pesantren

Serasehan Peningkatan Mutu Musyawarah

Para Santri Unjuk Gigi Dengan Puisi

Bahtsul Masa’il Sebagai Acuan Santri Mempelajari Kitab Kuning

ISMA – LBM Selenggarakan Bahtsul Masail Di Dua Lokasi

 

 

Comments

comments

tags: , , , , , , ,

Related For Kontroversi Hukum Kuas Bulu Babi (Eterna China Bristles) Dalam BMK Langitan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *